Bahasa Bukawa - Bukawa language - Wikipedia

Dari Wikipedia, Ensiklopedia Gratis

Pin
Send
Share
Send

Bukawa
Asli untukPapua Nugini
WilayahTeluk Huon, Provinsi Morobe
Penutur asli
12,000 (2011)[1]
Kode bahasa
ISO 639-3buk
Glottologbuga1250[2]
Petakan semua koordinat menggunakan: OpenStreetMap 
Unduh koordinat sebagai: KML · GPX

Bukawa (juga dikenal sebagai Bukaua, Kawac, Bugawac, Gawac) adalah Austronesia bahasa Papua Nugini.

Gambaran

Bukawa dituturkan oleh sekitar 12.000 orang (pada tahun 2011) di pesisir pantai Teluk Huon, Provinsi Morobe, Papua Nugini. Ejaan nama yang paling umum dalam penggunaan komunitas dan pemerintah adalah Bukawa (Eckermann 2007: 1), meskipun berasal dari Bahasa Yabem, yang berfungsi sebagai gereja dan sekolah bahasa pergaulan di daerah pesisir sekitar Teluk selama sebagian besar abad ke-20. Ini etnonim, yang sekarang menunjuk ke bahasa Bukawa secara umum, berasal dari nama desa Bugawac yang terkemuka (secara harfiah 'Sungai Gawac', meskipun tampaknya tidak ada sungai seperti itu) di Tanjung Arkona di tengah pantai utara.

Ethnologue mencatat bahwa 40% penutur Bukawa menggunakan satu bahasa (atau mungkin pada tahun 1978). Klaim ini sulit dikreditkan kecuali salah satu mendiskon keduanya Tok Pisin, bahasa nasional Papua Nugini, dan Yabem, misi Lutheran lokal lingua franca. Antropolog Ian Hogbin, yang melakukan penelitian lapangan di desa Busama yang berbahasa Bukawa di pantai selatan tidak lama setelah Perang Dunia II, menemukan bahwa setiap orang menguasai tiga bahasa dalam tiga bahasa: Tok Pisin, Yabem, dan bahasa desa mereka (Hogbin 1951).

Dialek

Ada empat dialek.[3] Koordinat geografis juga disediakan untuk setiap desa.[4]

Fonologi

Vokal (ortografik)

Bukawa membedakan delapan kualitas vokal. Vokal tengah tengah dibulatkan, sedangkan vokal rendah tidak dibulatkan.

DepanPusatKembali
Tinggisayau
Pertengahan atasêHai
Tengah bawaheHaiHai
RendahSebuah

Konsonan (ortografik)

Bukawa memiliki inventaris konsonan terbesar di antara bahasa Austronesia di daratan Papua.[5]

Glotal stop, ditulis dengan a c seperti dalam Yabem, hanya membedakan di akhir suku kata. Satu-satunya konsonan lain yang dapat membentuk suku kata-akhirnya adalah labial dan nasal: p, b, m, ŋ. Batasan struktur suku kata paling mudah dijelaskan jika konsonan labialized dan prenasalized dianggap fonem unit daripada cluster. Perbedaan antara bersuara (vd) dan bersuara (vl) lateral dan aproksimasi tidak biasa untuk Bahasa Teluk Huon.

BilabialMahkotaVelarGlottal
Berhenti tanpa suarap / pwtk / kw-c
Berhenti bersuarab / bwd / dwg / gw
Dipersonalisasi (vd / vl)mb / mpnd / ntŋg / ŋk
Sengaum / mwnŋ
Geseransh
Lateral (vd / vl)l / lh
Perkiraan (vd / vl)w / why / yh

Nada kontras

Vokal dibedakan lebih lanjut dengan nada tinggi atau rendah. Yang terakhir ini ditandai secara ortografis dengan aksen yang serius. Perbedaan ini dalam nada dengan demikian didasarkan pada nada register, bukan nada kontur seperti pada Mandarin Cina. Kontras nada register adalah inovasi yang relatif baru dari Bahasa Teluk Huon Utara. Sementara nada agak mudah ditebak Yabem, dimana nada rendah berkorelasi dengan penghalang bersuara dan nada tinggi dengan penghalang tak bersuara, Bukawa kehilangan korelasi tersebut. Nada Bukawa juga tidak berhubungan dengan nada Yabem. Bandingkan Yab. nada rendah perasaan kagum 'wanita' dan Buk. nada tinggi awhê 'wanita', keduanya mungkin dari POc * papine (atau * tapine).

TinggiRendah
akwa 'dukungan sisi kano'akwà 'tua'
atu 'keturunan, sayang' (POc * ñatu)atù ​​'besar'
dinaŋ 'ibuku' (POc * tina)dinàŋ 'itu'
êŋgili 'mengaduk'êŋgilì 'melangkahi'
huc 'pig net'hùc 'berbuah'
mbac 'burung' (POc * manu)mbàc 'untuk menggosok'
ŋasi 'rahang'ŋasì 'gemuk'
puŋ 'tekan dengan tangan'pùŋ 'buat datar dengan adze'
siŋ 'bufet kano'sìŋ 'pertarungan'
tam 'sayuran yang bisa dimakan'tàm 'embun'
tuŋ 'pagar taman'tùŋ karena sakit '

Nasalisasi kontrasif

Suku kata terakhir tampaknya menunjukkan kontras nasal yang khas. Antisipasi konsonan nasal akhir menyebabkan vokal akhir menjadi mengatakan melalui hidung, bahkan saat konsonan nasal terakhir dihilangkan dalam ucapan sebenarnya. Antisipasi koda nonnasal pada suku kata terakhir, di sisi lain, telah menyebabkan penghentian sistematis (pasca ledakan) dari suku kata-awal nasal, menciptakan kelas penghalang bersuara prenasal yang sesuai dengan nasal sederhana di Yabem, seperti pada tujuh contoh terakhir berikut ini meja. (Lihat Bradshaw 2010.)

YabemBukawaGloss
iŋ ~ ĩ'Dia dia itu'
gamêŋgameŋ ~ gamẽ'tempat'
ŋapaŋŋapaŋ ~ ŋapã'selalu'
moacmboc'ular'
gigitndip'kelapa'
ŋacŋgac'manusia'
anôandô'benar'
samobsambob'semua'
ŋa-kanaŋa-ganda'manis'
ŋa-têmuiŋa-dômbwi'kotor'

Morfologi

Kata ganti dan penanda orang

Kata ganti gratis

OrangTunggalJamakGanda
Orang pertama inklusifhêclu ~ yêcluyac
Eksklusif orang pertamaaluyac
Orang keduasayamac ~ mwacamlu
Orang ketigadiŋaciŋlu ~ lu

Kata ganti genitif

Bentuk genitif yang pendek dan tidak berdiferensiasi sering kali disingkirkan dengan menambahkan kata ganti bebas di depan.

OrangTunggalJamakGanda
Orang pertama inklusif(yac) neŋ(hêclu) neŋ
Eksklusif orang pertama(aö) neŋ ~ aneŋ(yac) mba(alu) mba
Orang kedua(am) nem(mac) nem(amlu) nem
Orang ketiga(iŋ) ndê(ŋac) si(iŋlu) si

Angka

Praktik penghitungan tradisional dimulai dengan digit satu tangan, kemudian dilanjutkan di sisi lain, dan kemudian kaki mencapai '20', yang diterjemahkan sebagai 'satu orang'. Angka yang lebih tinggi adalah kelipatan dari 'satu orang'. Saat ini, sebagian besar penghitungan di atas '5' dilakukan di Tok Pisin. Seperti di lainnya Bahasa Teluk Huon, bentuk singkat dari angka 'satu' berfungsi sebagai artikel tak tentu.

AngkaIstilahGloss
1tigeŋ / daŋ'satu'
2lu'dua'
3untuk'tiga'
4sehat'empat'
5amaŋdaŋ / limdaŋ'tangan-satu'
6amaŋdaŋ ŋandô-tigeŋ'tangan-satu buah-satu'
7amaŋdaŋ ŋandô-lu'tangan-satu buah-dua'
8amaŋdaŋ ŋandô-tö'tangan-satu buah-tiga'
9amaŋdaŋ ŋandô-hale'tangan-satu buah-empat'
10amaŋlu / sahuc'tangan-dua / sepuluh'
15sahuc ŋa-lim'sepuluh ini-lima'
20ŋgac sambuc daŋ'man whole one'
60ŋgac sambuc tö'man whole three'

Nama

Seperti kebanyakan bahasa di sekitar Teluk Huon, Bukawa memiliki sistem nama urutan kelahiran (Holzknecht 1989: 43-45). Putra ketujuh disebut "Tanpa Nama": se-mba 'nama-tidak ada'. Membandingkan Numbami.

Urutan lahirAnak laki-lakiPutri
1AliŋsapGali '
2AliŋamIka
3Aŋgua 'Ayap
4AluŋBendungan
5DeiMelompat
6SelepDei
7Semba

Referensi

  1. ^ Bukawa di Ethnologue (Edisi ke-18, 2015)
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, eds. (2017). "Bugawac". Glottolog 3.0. Jena, Jerman: Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia.
  3. ^ Eberhard, David M .; Simons, Gary F .; Fennig, Charles D., eds. (2019). "Bahasa Papua Nugini". Ethnologue: Bahasa di Dunia (Edisi ke-22). Dallas: SIL Internasional.
  4. ^ United Nations in Papua New Guinea (2018). "Pencarian Koordinat Desa Papua Nugini". Pertukaran Data Kemanusiaan. 1.31.9.
  5. ^ Blust, Robert (2013). Bahasa Austronesia. A-PL 008 (edisi revisi). Canberra: Linguistik Pasifik. hdl:1885/10191. ISBN 9781922185075.
  • Bradshaw, Joel (1997). Kaleidoskop populasi: Faktor lain dalam perdebatan keragaman Melanesia vs. homogenitas Polinesia. Jurnal Masyarakat Polinesia 106:222-249.
  • Bradshaw, Joel (2010). Perjalanan suprasegmental Bukawa: A review of Eckermann (2007). Linguistik Kelautan 49:580-590.
  • Eckermann, W. (2007). Tata bahasa deskriptif dari bahasa Bukawa di Provinsi Morobe Papua Nugini. Canberra: Linguistik Pasifik.
  • Hogbin, Ian (1951). Adegan transformasi: Perubahan budaya desa di New Guinea. London: Routledge dan Kegan Paul.
  • Holzknecht, Susanne (1989). Bahasa Markham di Papua Nugini. Seri C-115. Canberra: Linguistik Pasifik.

Pin
Send
Share
Send